Masih mahasiswa sudah bisa beli motor bekas

Bersyukur kepada Allah subhanahu wata’ala yang telah memberikan saya kemudahan untuk mewujudkan impian saya waktu menjadi mahasiswa yaitu bisa membeli motor sendiri. Dulu doanya minta motor Astrea Grand. Eh… Allah memberikan Honda Revo tahun 2008 yang saya beli second di Toko Bagus yang sekarang sudah berganti menjadi OLX.

View this post on Instagram

Judule Wegah Pisah" Bisa dibilang motor perjuangan sy. Banyak yg lebih waaahh dgn model terbaru berseliweran di depan mata InsyaAllah ttp jadi penghuni garasi. Plat masih R/Banyumas – tinggalnya di Situbondo Jatim. #ngapak Dipenghujung 2011 dpt motor ini beli dari org Pemalang melalui Toko Bagus yg skrg berubah jadi Olx ketemuannya di terminal Purwokerto. Berawal dari PPL di SMPN 2 Semarang sy dpt murid les yg bayarannya waktu itu sekali les cukup bgt utk makan sehari bagi anak kuliahan. Bayarannya bervariasi dari 35-100k. Waktu itu bisa handel 10-13 murid les.. kemaruk bgt gak sih hehe.. Alhamdulillah bisa utk beli motor n kirim ke ortu di kampung. Waktu itu berdoanya Ya Allah beri saya motor, motor Grand juga gapapa.. Tapi alhamdulillah diberikan yg lebih. Revo 100 CW 2008 yg masih orisinil n jreng bgt. Sampe skrg belum ada part mesin yg diganti. Suspensi juga mentul2 bgt 😁 Dulu ada niatan mau ganti tapi.. setelah dipikir2 gak butuh amat masih ada kebtuhan lain yg lebih utama. toh tmpat kerja jg deket bgt cuman 3,5 km. Kalo mau ganti pun tiap taun jg model motor yg baru juga keluar.. Yakin motor ini perawatannya minim bgt.. setahun cuman 2x servis sama ganti oli 😁 Biar lebih cakep kmren ganti ban depan n belakang sama yg tubeles mereknyapun Corsa 😁 Dari sini sy belajar banyak bersyukur bangetttt.. Waktu sy terima anak2 les itu posisi sy tidak punya motor. Trus caranya gmn? Sy pinjam ke temen2.. alhamdulillah dibolehin.. sbg rasa trima kasih pulangnya sy isi bensin n jajan.. Tiap hari ngelesi jadi sy minjem motornya itu gantian.. tiap senin motor A, selasa motor B, rabu motor C dst.. muter2 gitu minjemmya kaya jarum jam.. Terima kasih kpd tmn2 yg membantu perjuangan kuliah sy yg tidak bisa sy sebutin satu2.. smoga Allah memberikan kelapangan rizki, kesehatan.. yg terbaik pokoknya.. aamiin.. #hondarevo2008 #motorperjuangan #bersyukur #mengejarmimpi

A post shared by Yatmono Abdullah (@pakmonoguru) on

itu dia pempakan Honda Revo 100 saya…

Perjalanan kuliah saya tidak mulus seperti teman-teman lain yang selalu mendapat kiriman dari orang tua. Dari semester satu saya jualan buku fotokopi dan pulsa dan tidur pun saya gratis di rumah Allah. Dari pengalaman kuliah itulah saya mendapatkan banyak ilmu dan tempaan sehingga menjadi sekarang ini.

Saya berasalal dari keluarga yang sangat sederhana dari pelosok kampung di Banyumas. Ketiga saudara saya juga telah berhasi menemupuh Es Satu (S1) yaitu SD saja. Itulah gambaran ekonomi kehidupan saya. Alhamdulillah saya berhasil sampai lulus kuliah dengan full beasiswa.

Oke kembali ke cerita di atas bagaimana cara saya bisa membeli sepeda motor sendiri ya… semoga bisa menginspirasi para pembaca.

Singkat cerita pada semester 7 bagi mahasiswa program studi Pendidikan adalah kegiatan PPL (Praktik Pengalaman Lapangan) selama tiga bulan dan KKN selama 45 hari. Pada semester tersebut bisa dibilang sangat menguras uang bagi seluruh mahasiswa. Kalau yang mendapat praktik mengajarnya di dekat kampus bisa lebih hemat. Nah kalau yang praktiknya di luar kota harus cari kos lagi dan kalau butuh nge-print dokumen juga lebih mahal.

Alhamdulillah saya mendapat tempat praktik di SMP favorit di Kota Semarang yakni SMP Negeri 2 Semarang. Dan alhamdulillahnya lagi saya dapat boncengan gratis dari temen yang bisa dipanggil Mas Jay. Orangnya super baik… mungkin dia tahu kondisi ekonomi saya. Tiap hari saya diboncengin dari awal berangkat PPL sampai selesai PPL. Semoga Allah membalas kebaikan Mas Jay yang lebih buannyaakkk… aamiin…

Berawal dari prakti mengajar di SMP Negeri 2 Semarang, saya mendapat tawaran ngelesi dari siswa maupun guru disana. Saya pun bingung waktu ditawari untuk ngelesi. Saya bilang kepada siswa untuk menjawabnya besok hari. Waktu itu kan saya belum punya motor sama sekali jadi mau berangkat pakai apa hehe… sedangkan rumah murid-murid itu jauh dari kampus tempat saya tinggl.

Akhirnya saya punya ide untuk meminjam motor kepada teman apakah boleh dipakai untuk ngelesi atau tidak. Ke esokan harinya saya mengiyakan bisa ngelesi. Berawal dari satu siswa akhirnya tambah dua siswa, tiga siswa, sampai 15 siswa. Akhirnya saya hanya bisa menghandle 13 siswa karena yang dua siswa jaraknya sampai 1 jam perjalanan dari kampus.

Saya pun harus pinjam motor sana-sini. Ada sekitar 10 teman yang motornya sering saya pinjam untuk kerja ngelesi. Sebagai ucapan rasa terima kasih saya belikan jajan dan isi bensin. Hari senin pinjam motor A, selasa motor B, rabu motor C dan seterusnya. Sebenarnya saya sendiri tidak enak seringkali meminjam terus menerus. Alhamdulillah teman-teman saya mendukung dan memperbolehkan saya meminjamnya. Saya pinjam siang hari sekitar jam 3 saya kembalikan jam 10 malam karena ngelesi di dua sampai tiga tempat.

Bisa dibilang waktu itu benar-benar capek banget rasanya karena pulang malam terus. Hampir seminggu full ngelesi sampai malam. Ada saja siswa yang minta ngelesi malam minggu. Di waktu ngelesi ada juga yang minta di ajar sebentar saja dan sisa waktunya untuk dengerin mereka curhat. Namanya anak-anak yang kurang perhatian dari orang tua. Bahkan ada siswa yang jarang ketemu orang tuanya. Dari segi materi mereka dipenuhi tapi dari non materi mereka kurang kasih sayang orang tua.

Oya waktu itu sekali les dibayar 50.000 bahkan ada orang tua siswa yang bayar 100.000. uang 50.000 pada tahun 2011 masih sangat besar bagi anak kos. Bisa makan yang mewah hahaha….

uang dari hasil ngelesi saya tabung selama 7 bulan dan akhirnya bisa membeli motor Revo 2008. Saya cari-cari info motor bekas secara online di Toko Bagus dengan butget 7 juta. Akhirnya saya menemukan yang cocok yakni Honda Revo dari orang Pemalang. Kebetulan yang punya masih kuliah di Universitas Jenderal Sudirman. Ketemuannya pun di terminal Purwokerto. Setelah mengecek surat-surat lengkap akhirnya deal di angka 6,7 juta.

Pelajaran yang dapat diambil:

  1. Bermimpilah yang besar

Dulu saya tidak berani bermimpi besar. Berdoa pun minta Honda Astrea Grand yang gak muluk-muluk. Allah beri saya Honda Revo CW tahun 2008.

  1. Tidak patah semangat

Teruslah bersemangat dan tidak perlu minder. Tidak punya motor tetapi berani ngelesi siswa. Bisa dibilang kerja dari pagi sampai malam tetap dijalani.

  1. Perbanyak relasi/ kawan

Teman yang membantu saya bisa ngelesi siswa. Mereka yang memberikan bantuan meminjami motor kepada saya.

  1. Berdoa

Hal yang paling utama adalah berdoa dan menjalankan perintahNya. Setiap shalat jangan lupa mendoakan orang tua.

  1. Minta doa orang tua

Doa orang tua itu sangat ijabah. Jadi sering-sering untuk menghubungi orang tua dan meminta doanya.

Terima kasih sudah membaca cerita ini. Bukan untuk pamer… apa juga yang perlu dipamerkan wong cuman motor Revo jadul hahaha…. Semoga bisa menginspirasi 🙂

Tags:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *